9 KETERAMPILAN PENTING DI ERA NEW NORMAL

Mindset Academy ID – Tahun 2020 merupakan waktu bagi Indonesia memasuki era generasi milineal. Disebutkan bahwa pada tahun 2020 ini merupakan awal masa dimana Indonesia akan menikmati sebuah bonus. Adalah bonus demografi dimana generasi muda yang lahir pada kurun waktu tahun 90’an saat ini sudah mencapai golden age atau usia emas. Tentu tidak bisa dipungkiri bahwa diusia 20-30 tahun, bagi seseorang adalah waktu dimana dia mencapai puncak potensinya. Generasi 90’an ini dianugerahi zaman globalisasi. Perkembangan teknologi yang sangat pesat berjalan beriringan dengan bertumbuhnya generasi-generasi produktif di Indonesia hingga disebut sebagai generasi milineal atau sering juga disebut sebagai Generasi Z. Namun siapa yang bisa memprediksi bahwa pada tahun 2020 ini juga terjadi sebuah pandemi global dari Covid-19  melanda dan menjadikan sebuah tantangan baru dikehidupan era new normal dan tentunya bagi generasi milineal. Dengan kata lain, generasi milineal era new normal diminta untuk lebih mempunyai soft skill lebih, open mindset yang tidak terbatas demi menunjang kehidupan mereka diera yang baru ini.

Pandemi telah membuat banyak orang kehilangan pekerjaan. Bagi generasi milineal di Indonesia tentu ini merupakan sebuah  tantagan berat karena di era new normal mereka harus bersaing dan merasakan dampak nyata dari sebuah kejadian berskala global. Hanya orang-orang yang memiliki keterampilan (soft skill)  tertentu yang bisa bertahan di era new normal. Berikut 9 soft skill yang diperlukan dalam menghadapi pekerjaan di era new normal:

  1. Adaptasi dan Fleksibilitas

Satu hal yang pasti, cara perusahaan beroperasi dan bekerja akan berubah. Dunia sudah berubah dengan cepat, tetapi pandemi yang mempercepatnya. Hanya ada sedikit “pekerjaan seumur hidup”. Seseorang yang akan sukses di dunia pasca-coronavirus harus mampu beradaptasi dengan tempat kerja yang terus berkembang dan memiliki kemampuan untuk terus memperbarui dan menyegarkan keterampilan mereka.

2. Ketangkasan Teknologi

Salah satu cara terbaik untuk mempersiapkan diri Anda menghadapi dunia pasca-coronavirus adalah dengan memperoleh keterampilan teknologi. Pandemi COVID-19 adalah transformasi digital yang melacak cepat di perusahaan saat mereka berusaha menjadi lebih tangguh terhadap wabah dan gangguan di masa depan. Kenyataannya adalah bahwa teknologi seperti kecerdasan buatan, data besar, internet sumber utama informasi, virtual dan augmented reality, dan robotika akan membuat bisnis lebih tahan terhadap pandemi di masa depan, dan siapa pun yang dapat membantu perusahaan mengeksploitasi teknologi ini akan berada dalam posisi yang bagus. Baik Anda bekerja di pabrik atau kantor akuntansi di dunia pasca-virus corona, Anda harus terbiasa dengan alat teknologi ini serta dapat bekerja dengannya secara efektif.

3. Kreativitas & Inovasi

Kami telah melihat pentingnya kreativitas dan inovasi selama pandemi. Bisnis yang dapat menemukan cara untuk memberikan layanan secara virtual (seperti yang dilakukan banyak penyedia layanan kesehatan) atau dengan cepat beralih ke produk baru (seperti Mercedes F1 yang telah beralih dari membuat mobil balap ke alat bantu pernapasan yang inovatif) telah mampu menghasilkan yang baru di tengah pandemi. Di dunia pasca-coronavirus, kita membutuhkan kecerdasan manusia untuk menciptakan, memimpikan produk baru, dan cara kerja. Kreativitas manusia akan menjadi penting.

4. Literasi Data

Sebagai bahan bakar Revolusi Industri ke-4, data adalah aset penting bagi setiap perusahaan. Dengan data yang tepat, perusahaan dapat memprediksi dengan lebih baik dampak gangguan bisnis di masa depan dan lebih mampu melayani pelanggan dengan produk dan layanan yang tepat selama atau setelah pandemi. Perusahaan yang memahami tren bisnis dan perubahan kebutuhan pelanggan akan lebih mampu merespons dengan cara yang benar jika pandemi datang di masa depan. Namun, data tidak berguna bagi perusahaan kecuali jika ada literasi data — orang yang dibekali keterampilan untuk memahami data dan membuat keputusan yang lebih baik karenanya. Profesional dengan literasi data akan menjadi lebih menarik bagi calon pemberi kerja daripada sebelumnya.

5. Berpikir kritis

Keterampilan lain yang akan sangat penting ketika ekonomi global kita pulih dari kerusakan yang disebabkan oleh COVID-19 adalah pemikiran kritis. Selama pandemi, kami telah melihat lonjakan berita palsu dan penyajian data dan studi yang keliru, karena para pemimpin, bisnis, dan pemerintah berusaha untuk mengalihkan kesalahan dan mengalihkan perhatian serta pengawasan yang tepat. Orang yang secara objektif dapat mengevaluasi informasi dari berbagai sumber untuk menentukan apa yang kredibel akan dihargai. Tidak semua informasi harus dipercaya, tetapi organisasi perlu mengandalkan pemikiran kritis untuk memahami informasi apa yang harus menginformasikan pengambilan keputusan.

6. Keterampilan Digital Dan Coding

Transformasi digital organisasi mendapat dorongan karena virus corona; oleh karena itu, para profesional dengan keterampilan digital, termasuk pengkodean, pengembangan web, dan pemasaran digital, akan menjadi lebih penting daripada sekarang. Orang yang dapat menjaga bisnis digital tetap berjalan — dan berkembang — selama kemerosotan ekonomi atau pandemi yang membuat bisnis tatap muka menjadi tidak mungkin atau kurang efisien akan masuk dalam daftar yang harus disewa. Dan, pada dasarnya, SEMUA perusahaan sekarang berbasis digital dalam beberapa hal, sehingga peluang untuk menerapkan keterampilan digital tidak terhitung jumlahnya.

7. Kepemimpinan

Salah satu perubahan dalam dunia yang sangat diperkuat oleh dukungan mesin dan di mana jarak sosial dan pekerjaan rumahan dapat berlanjut di masa mendatang, adalah bahwa lebih banyak orang di semua tingkat organisasi akan berada dalam posisi di mana mereka memimpin orang lain. Ekonomi pertunjukan hanya akan tumbuh setelah virus korona, dan orang-orang akan bekerja dalam tim yang lebih lancar di mana orang-orang memimpin pada waktu yang berbeda. Profesional dengan keterampilan yang kuat dalam kepemimpinan, termasuk cara menghasilkan yang terbaik dan menginspirasi tim serta mendorong kolaborasi, akan diminati.

8. Kecerdasan emosional

Terkait erat dengan kepemimpinan adalah keterampilan lain yang bahkan lebih penting dalam masa tidak pasti dan menantang: Kecerdasan Emosional (EQ). Kemampuan untuk menyadari, mengekspresikan, dan mengendalikan emosi kita dan menyadari emosi orang lain adalah inti dari kecerdasan emosional. Pada saat orang mungkin merasa tidak pasti tentang pekerjaan mereka dan masa depan bisnis mereka, itu adalah kunci untuk terhubung dengan orang-orang pada tingkat emosional. Individu dengan EQ yang kuat akan didambakan oleh organisasi dari semua ukuran dan di semua industri.

9. Berkomitmen pada Pembelajaran Seumur Hidup

Menurut Forum Ekonomi Dunia, hanya dalam lima tahun, 35 persen keterampilan yang dianggap penting saat ini akan berubah. Hanya ada satu cara untuk tetap relevan dalam realitas pasca-coronavirus: berkomitmen untuk belajar seumur hidup. Ketika dihadapkan pada pasar kerja yang ketat, para profesional dengan keterampilan kerja yang maju dan ahli akan tetap dibutuhkan dan kemungkinan besar akan berjuang lebih sedikit untuk mendapatkan pekerjaan.

Males Ribett? Chat Admin